Rabu, 04 Februari 2009

Mikoyan/Gurevich MiG-21; 1956



Tipe: Pesawat tempur
Produsen: Mikoyan-Gurevich OKB
Pertama terbang: 14 Juni 1956
Diperkenalkan: 1959
Status: Operasional
Pemakai: Uni Soviet; India; Romania; Vietnam; Indonesia
Jumlah dibuat: Lebih dari 11.000
Varian: Ye-150; Ye-152; Chengdu J-7



MiG-21F Fishbed adalah pesawat tempur sergap berjarak pendek dan merupakan pesawat produksi generasi pertama dari seri MiG-21 yang populer. Prototipe dari pesawat ini, E-5 (dibaca Ye-5) terbang pertama kali pada tahun 1955 dan muncul kehadapan publik pada saat Hari penerbangan Soviet di Lapangan Udara Tushino, Moskwa pada bulan Juni 1956. Pada saat perang Vietnam, pesawat ini digunakan untuk menyerang armada pesawat Amerika Serikat, juga digunakan pada perang Arab-Israel, diantaranya Perang Enam Hari dan Perang Yom Kippur, perang India-Pakistan, krisis Yaman dan berbagai peperangan di berbagai belahan dunia ketiga, sehingga pantas dijiluki AK-47 di udara, ataupun kerikil tajam dari timur karena awalnya pihak barat khususnya Amerika Serikat menganggap remeh pesawat ini. Lebih dari 30 negara di dunia termasuk sekutu Amerika Serikat menggunakan pesawat ini. Sedikitnya terdapat 15 versi dari MiG 21 yang telah diproduksi, beberapa diproduksi di luar Uni Soviet. Kurang lebih terdapat 8000 pesawat ini telah diproduksi.

Soviet memberikan lisensi untuk memproduksi MiG-21 dan mesinnya kepada Tiongkok pada tahun 1961, dan produksi pertama kalinya J-7 (Jianjiji-7 Fighter aircraft 7) menggunakan komponen buatan Tiongkok dimulai awal 1964. dan penerbangan pertamanya, pesawat yang dirakit di Shenyang pada tanggal 17 Januari 1966, dan produksi dari Chengdu, J-7-I dimulai pada bulan Juni 1967. Berikutnya modifikasi termasuk pengembangan dari J-7-II / J-7B yang dimulai 1975 di mana produksinya diakui pada September 1979. Pengembangan dari F-7M dan J-7 III dimulai 1981. J-7 III adalah pesawat tempur buatan Tiongkok yang menyamai MiG-21MF. terutama merancang ulang dari J-7 II, penerbangan pertama J-7 III pada 26 April 1984. yang merupakan produksi bersama antara Chengdu dan Guizhou (GAIC), Pesawat J-7 III masuk dinas Angkatan Udara Tiongkok (PLA Air Force) dan Angkatan Laut 1992, dengan produksi berlanjut.

Produksi yang lain adalah pesawat tipe F-7M Airguard yang produksinya dimulai pada Desember 1984. Pada tahun 1988 Tiongkok mengirimkan perdana 20 unit dari 60 F-7M Skybolts ke Pakistan. Sebagai upaya peningkatan kemampuan Karachi menginginkan agar diatas kemampuan Grumman Sabre II, atau F-7P. Produksi dari "Super 7" terhenti karena Amerika Serikat menarik dukungan dan bantuan tekniknya akibat peristiwa Tienanmen 1989.
Pesawat tersebut menggunakan sayap delta. Dengan satu buah mesin turbojet didalam badan pesawat. Dengan lubang masuk udara (small round air intake) pada hidung pesawat dan memiliki pembuangan udara (exhaust) tunggal. Badan pesawat panjang dengan hidung yang tumpul dan kanopi menggembung (bubble canopy). Terdapat sirip pada bagian perut pesawat bagian belakang . Memiliki sirip ekor tegak sayung kebelakang. Pada modifikasi J-7FS ditambahkan radar dengan mengkonfigurasi ulang air intake, yang mana "Super 7" dengan meng- upgrade sepenuhnya bagian depan dari pesawat dengan menambahkan radar pesawar yang berukuran besar dari versi sebelumnya dan menempatkan lubang masuk udapda bagian perus pesawat di mana pada versi sebelumnya perubahan itu tidak dilakukan.

Pada 1989 produksi Tiongkok rata-rata setiap bulan adalah rata-rata 14 pesawat aircraft per bulan, terutama untuk ekspor. Pesawat J-7 diproduksi secara besar-besaran oleh Tiongkok, untuk mengganti pesawat J-6 , versi Tiongkok dari MiG-19. Pada tahun 1995, diproyeksikan produksi J-7 akan terus berlanjut sampai dekade berikutnya menambah total produksi mendekati 1000 pesawat pada tahun 2005, tetapi pada faktanya inventaris PLA Air Force (Tiongkok) berjumlah 500 pesawat, yang kemungkinan produksinya akan berakhir
Pesawat MiG-21 diperoleh Amerika Serikat melalui program Foreign Materiel Acquisition/Exploitation yang ditandai dengan YF-110


Spesifikasi

Negara produsen: Rusia (Uni Soviet), China
Pabrik : Mikoyan-Gurevich Rusia; Xian Aircraft (China) @ Shenyang, Chengdu & Guizhou

Varian
MiG-21F Fishbed C
MiG-21PF Fishbed D
MiG-21PFM Fishbed F
MiG-21R Fishbed H
MiG-21S Fishbed H
MiG-21RF Fishbed H
MiG-21SM Fishbed J
MiG-21M (Type 96/Hindustan Aeronautics-India)
MiG-21PFMA Fishbed J
MiG-21MF Fishbed J
MiG-21SMT Fishbed K
MiG-21SMB Fishbed K
MiG-21bis-A Fishbed L
MiG-21bis-B Fishbed N
MiG-21U Mongol A
MiG-21US Mongol B
MiG-21UM Mongol B
J-7 / F-7 Fishbed
J-7 II / F-7B Fishbed
J-7 III Fishbed
F-7M Airguard
F-7P Skybolt

Pesawat sejenis:
Sukhoi Su-7, Su-11, Su-22 Fitters, Mirage III, A-4 Skyhawk
Pengembangan terkait:
F-7, F-8, JL-9

Kegunaan: Penyergap, tempur,Serang darat


Data Teknis
WingSpan (rentang sayap) 23 ft. 6 in.
Length (panjang) 51 ft. 9 in.
Height (tinggi) 15 ft. 9 in.
Weight (berat) 18.080 lbs. max.

Mesin:
MiG-21 = Tumansky R-11F-300 @ 12,675 lbst w/afterburner
J-7 III = Wopen-13 turbofan @ 14,550-lbst

Kru penerbang pilot tunggal
Kecepatan Maksimum 1.300 mph.
Kecepatan jelajah 550 mph.

Jarak tempuh (Range) :
MIG-21 = 400 mi range
MIG-21bis = 600 nm range
J-7 = 230 mi / 370 km lo-lo-lo radius
J-7B = 375 mi / 600 km radius w/ 2 PL-2 AAM + internal fuel
J-7B = 450 mi / 750 km radius w/ 2 PL-2 AAM + drop tanks
J-7M = 550 mi / 875 km radius w/ 2 PL-2 AAM + drop tanks
J-7 III = 525 mi / 850 km radius hi-hi-hi air superiority w/ 2 AAM + drop tanks
J-7 III = 340 mi / 550 km radius lo-lo-hi ground attack w/ 2 bombs + drop tanks
J-7 III = 1.350 mi / 2.200 km ferry range


Ketinggian Jelajah 14000 meter
Kapasitas Bahan Bakar internal:
2277 kg MIG-21pfs
2364 kg MIG-21bis
869 kg J-8

In-Flight Refueling (kapasitas pengisian bahan bakar diudara): -

Drop Tank (Tanki bahan bakar cadangan):
MIG-21bis = Drop tank with 391kg of fuel for 51nm range
MIG-21bis = Drop tank with 631kg of fuel for 80nm range
MIG-21bis = Drop tank with 391kg of fuel for 50nm range
J-7 = 800 l drop tank with 639kg of fuel for 111nm range

Take-Off Runway (jarak lepas landas)
F-7M = 700-950 m
J-7 III = 800 m (2,625 ft) with afterburning

Landing Runway (jarak mendarat)
F-7M = 600-900 m with brake-chute
J-7 III = 550 m with flap blowing, drag-chute and brakes

Sensor
MIG-21pfs = Spin Scan (R1L) radar, RWR, Balistic bombsight
MIG-21bis = Jay Bird radar, RWR, Balistic bombsight
J-7 = Type 222 ranging radar, RWR, Ballistic bombsight

Armament (Senjata)
One NR-30 30mm cannon plus
MIG-21pfs = K-13 AA-2 atoll, FAB-500, FAB-250, UV-16-67 rocket pods
MIG-21bis = UV-69 57 rocket pods, AA-8 Aphid, FAB-250, FAB-500
J-7 = 2 PL-2 or PL-7 AAM and 1 800 L drop tank (685 nm)



0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes