Selasa, 11 Oktober 2011

Taiwan Kembangkan Rudal Anti Kapal Induk Hsiung Feng 3

type='html'>


Penyebaran kapal rudal baru supersonik anti kapal perang akan membantu Taiwan mengcounter potensi ancaman yang ditimbulkan oleh kapal induk China daratan. Demikian dikatakan pejabat Angkatan Laut Taiwan dikutip surat kabar lokal.

Produksi massal rudal permukaan ke permukaan, Hsiung Feng 3 [Brave Wind], direncanakan akan selesai akhir tahun 2013 segera digunakan segera setelah masalah teknis rancang bangun peluncur rudal.

Diharpkan penyebaran rudal HF-3 secara efektif dapat mencegah pesawat kapal induk China Varyag yang saat ini masih pengembangan. HF-3 nantinya bisa dipasang pada platform mobil darat maupun digunakan oleh kapal laut.

Lin Yu-fang, seorang legislator dari partai berkuasa Kuomintang, menegaskan kemampuan bahwa Angkatan Laut Taiwan telah mengalokasikan dana US$ 66 juta untuk menempatkan delapan HF-3 pada delapan Taiwan fregat dan tujuh kapal patroli sejak 2007.

HF-3 dirancang dapat menjelajah dengan kecepatan maksimum 2.0 mach atau atau dua kali kecepatan suara, dengan jarak jangkauan hingga 130 kilometer.


HF-3 merupkan versi ketiga dari rudal seri Feng Hsiung anti-kapal yang dikembangkan oleh Institute Chungshan Sains dan Teknologi (CSIST) di Taiwan.

CSIST ini diyakini telah memulai program uji kendaraan ramjet tahun 1990-an, dan proyek ini kemudian bergabung dengan Feng Hsiung  untuk program anti kapalnya.

Sangat sedikit yang diketahui tentang HF-3, kecuali memiki kecepatan Mach 2 dan dirancang untuk menargetkan kapal-kapal Tentara Pembebasan Rakyat termasuk kelas kapal perusak Sovremenny.

 Menurut Taiwan Defense Review, HF-3 secara dramatis akan mengurangi waktu reaksi yang tersedia bagi target.

Waktu reaksi biasa terhadap rudal subsonik bekecepatan tinggi (0,85 mach) seperti rudal Harpoon atau HF-2, adalah 2 menit sejak pertama kali rudal dideteksi meluncur.

Namun rudal HF-3 yang terbang di hanya di atas Mach 2 untuk jarak yang sama hanya membutuhkan waktu kurang dari 50 detik. 

HF-3 rudal menggunakan sistem propulsi roket-ramjet, dengan dua sisi-by-side propelan padat-jettisonable tali-on roket pendorong untuk percepatan awal dan ramjet berbahan bakar cair (diyakini akan menggunakan JP-10 bahan bakar) untuk berkelanjutan supersonik pesiar.

 Rudal ini memiliki desain yang bersayap dengan empat intake strake dan empat kontrol delta dipotong permukaan belakang. 

Pengaturan udara masuk desain dilaporkan telah dioptimalkan untuk melakukan manuver mengelak di ketinggian terminal laut-menggelapkan. 

Rudal ini dirancang untuk mampu cara-menunjuk dan dapat diprogram untuk terbang sumbu serangan offset untuk jenuh pertahanan. Hal ini juga mampu tinggi-G terminal lateral "acak tenun" manuver untuk menghindari menutup-dalam pertahanan

.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes