Selasa, 22 Desember 2009

Leopard 2 - Bagian 9

LEOPARD 2 - VARIANTS



Leopard 2 Fahrschulpanzer



Fahrschupanzer-Tank Training Pengemudi

Sebagai tambahan untuk pendidikan teoritis dan simulasi pengemudi, Budeswehr menggunakan 31 tank training pengemudi Leopard 2, yang dikirim dalam dua batch. Batch pertama 22 tank, 8 dibuat Krauss-Maffei dan 14 oleh Mak (nomor sasis 19001 sampai 19022), di kirim antara Februari dan September 1986. Sasisnya diambil dari produksi pada saat itu yang setara dengan Leopard 2 batch kelima. Batch kedua berisi 9 tank, lima dibuat oleh Krauss-Maffei dan empat oleh Mak, dikirim antara Februari dan April 1989. Sasisnya setara dengan batch keenam dengan skirt baru.

Tank training ini pada dasarnya sama dengan MBT Leopard 2 dengan turret yang diganti dengan kabin observasi, dengan sebuah meriam tiruan dan tambahan berat untuk mensimulasikan turret Leopard 2 sesungguhnya. Instruktor duduk di bagian depan kabin, dengan alat tertentu memandu pengemudi trainee yang duduk dalam hull. Dua tempat duduk tambahan dalam “rumah kaca” menyediakan ruang lebar untuk observasi.

Belanda mempunyai 20 tank ini, Swiss tiga dan Spanyol empat.



The Bueffel Armored Recovery Vehicle. (Photo: Krauss-Maffei Wegmann GmbH).



Bergepanzer 3 'Bueffel' ARV (Kendaraan Recovery Lapis Baja)

Komponen pertama studi sebuah ARV baru, direncanakan untuk mendukung pemeliharaan Leopard 2 yang pada saat itu akan segera beroperasi, dimulai pada 1977. Dengan beroperasinya Leopard 2, maka dengan segera Bergepanzer 2 A2 ARV (yang dibuat berdasar sasis Leopard 1) tidak akan cukup kuat untuk mendukung operasi Leopard dua dalam kondisi peperangan 24 jam, sehingga program pengembangan ARV baru diluncurkan.

ARV eksperimental pertama layoutnya sama dengan Bergepanzer 2 A2 dan sebuah maket kayu untuk alternatif layout internal telah siap pada 1986. Dua purwarupa dipesan pada 1987 dan kendaraan eksperimentalnya dibuat berdasarkan purwarupa standar. Tiga purwatupa dikirim pada 1988 dan dilakukan uji intensif., pada 1990 pesanan untuk 75 ARV Bergepanzer 3 'Bueffel' (Kerbau) telah dibuat untuk Bundeswehr dan 25 Bergingstank 600 kN Bueffel untuk AD Belanda (RNLA)

MaK Systemgesellschaft mbH di kiel dipilih sebagai kontraktor utama. Produksi dibagi antara MaK 55 ARV dan Krauss-Maffei 45 ARV.

ARV Bergepanzer 3 Bueffel dibuat berdasarkan sasis Leopard 2. Pengemudi duduk di bagian depan superstruktur dengan komandan di belakangnya. Dua pintu besar menyediakan akses untuk memasuki ARV. Pemadam kebakaran dan sistem suppresi, sistem proteksi NBC dan peralatan penyeberangan perairan/sungai dalam dengan pompa lambung terpasang pada ARV ini. Untuk pemakaian malam, pengemudi dapat mengganti salah satu periskopnya dengan sebuah penjejak malam pasif. Selama masa damai, Bergepanzer 3 dapat dioperasikan oleh dua awak, walaupun ruang untuk awak ketiga tetap tersedia. Kompartemen mesinnya berada di bagian belakang, Bueffel memakai powerpack yang sama dengan Leopard 2.

Sebuah derek besar dengan daya angkat 30.000 kg dipasang di bagian kanan depan ARV, penopangnya bisa diputar 270 derajat. Derek ini mempunyai pembatas momentum elektronis, yang decara konstan mengkalkulasi elevasi penopang, kemiringan ARV dan massa beban untuk menghindari kelebihan beban. Sebuah Rotzler Treibmatic TR 650/3 terpasang di bagian depan ARV dengan panjang kabel efektif 180m (dengan diameter 33mm) dan dengan kapasitas tarik 35.000 kg, yang dapat menjadi dua kali lipat dengan penggunaan katrol.

Powerpack lengkap dapat diangkut dalam sebuah cradle khusus di dek mesin. Sebuah dozer/blade pendukung besar di bagian depan direndahkan untuk menstabilkan ARV selama operasi penderekan. Blade-nya juga dapat digunakan untuk operasi dozer (pembersihan rute). Bueffel dilengkapi dengan sistem lockout suspensi. Peralatan pemotong dan pemateri elektronik juga dipasang. Beperapa peralatan lain termasuk berbagai jenis alat pemasang dan towbar, pemasang dan pelepas cepat untuk penarikan, dan sistem recovery diri. Persenjataannya terdiri dari senapan mesin MG3 7.62 mm yang terutama digunakan untuk pertahanan udara, dan 16 mortar asap 70mm.

Berat Bueffel 54.000 kg dengan kapasitas tarik 62.000 kg (MLC 70). Kecepatan maksimumnya 68 km/jam dan 30km/jam untuk mundur. Dengan kapasitas bahan bakar 1.629 L, Bueffel dapat bergerak hingga 650 km di jalanan dan 325 km untuk lintas alam. Bueffel dapat mengganti mesin Leopard 2A4 dalam 25 menit, Leopard 2A5 dalam 35 menit. Terdapat 75 Bergepanzer 3 Bueffel yang digunakan oleh Jerman. 25 oleh Belanda, 14 oleh Swedia, 16 Spanyol, dan 25 Swiss. Kontrak lain adalah 12 untuk Yunani, 150 komponen Bergepanzer 3 (–seperti derek, dozer dll- dipasang untuk MBT K1, menghasilkan ARV K1), 46 untuk UAE dan 22 untuk Perancis (untuk UAE dan Perancis, berupa komponen yang dipasang pada sasis MBT Leclerc, menghasilkan ARV Leclerc).

Sebagai tambahan, terdapat versi upgrade dari Bergepanzer 3 Bueffel, dikembangkan untuk AD Swedia, BgBv 120. Model ini mempunyai pengembangan taktik dan teknis. ARV Swedia ini mempunyai sistem perlindungan balistik, termasuk proteksi interior terinegrasi, pengurangan jejak IR, sistem navigasi serta komando dan kontrol, sistem senjata baru (2048 HYM) dan sistem peluncur GALIX untuk perlindungan diri. Selanjutnya, ARV ini mempunyai sistem recovery dengan camera ke belakang untuk operasi recovery di bawah proteksi lapis bajal, 1.5 t auxiliary winch dan peningkatan performa tarik triplet dari winch utama (35 t tarikan tunggal). Setelah uji intensif dan trial yang berhasil, Rheinmetall mendapat kontrak untuk pembuatan 14 ARV ini untuk Swedia.



Bueffel mampu mengangkat 30.000 kg dan mengganti powerpack Leopard 2A5 dalam 35 menit



Leguan Modular Bridge System (Panzerschnellbrücke 2) Leopard 2

Modular Bridge System (PSB2), dikembangkan untuk AD Belanda dan JErman, menahan tiga jembatan/modul jembatan 9,7 meter masing-masing. PSB2 ini dapat membuat beberapa kombinasi jembatan: 3 x 9.7 meter; 1 x 9.7 meter; 1 x 18.7 meter; dan 1 x 27.7 meter. Dengan awak seorang pengemudi dan seorang operator, jembatan dapat dipasang sekitar 3, 5, dan 6 menit secara berurutan. Modul jembatan ini mempunyai lebar 4m, tinggi 0,65m dan berat masing-masing 5.000 kg. Kapasitas jembatan untuk MLC 70 (kendaraan beroda rantai 70 ton, dan MLC 100 untuk kendaraan beroda biasa. Terdapat kontrak 35 PSB2 untuk Jerman dan 14 untuk Belanda.



Leguan Modular Bridge System (Panzerschnellbrücke 2), with the 3 x 9.7 meters bridges combination.


Main performance specifications for the new PSB 2 armoured vehicle launched bridge / Bruglegger MLC70 for the German/Dutch armed forces:
1. Military load class MLC 70/100 for the bridge
2. Modular bridge system, comprising three bridge modules @ 9.7 m
Bridge combinations of 3 x 9.7 m; 1 x 9.7 m plus 1 x 18.7 m; 1 x 27.7 m
3. Launching under armoured protection
4. Horizontal launching
5. Launching times from 5 min (short-span bridge) to around 10 min (long-span bridge)
6. Interoperability with allied armed forces
7. Same protection and mobility as Leopard II A 5 main battle tank
8. Classification of the overall system in military load class MLC 70
9. Service life of 30 years, including 10000 crossings and 3000 launchings
10. Modern reconnaissance and guidance systems



A Leopard 2A4 main battle tank over the Panzerschnellbrücke 2 (MLC 70).


Panzerschnellbrücke 2 Technical data:
Total weight: 62,5 t
Height: 3,95 m
Width: 4,0 m
Length with bridge: 13,89 m
Crew: 2 men
Bridge: Bridge weight 3 x 5.040 kg



Panzerschnellbrücke 2 - Leguan Modular Bridge System.


Pionierpanzer 3 Kodiak


Leopard 2 AEV (Pionierpanzer 3 Kodiak)

Pionierpanzer 3 (PiPz 3) Kodiak adalah kendaraan tempur lapis baja yang baru dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan angkatan bersenjata modern melalui pengembangan efektivitas dan fungsionalitas. Tank ini mengkombinasikan teknologi tempur modern dan spesifik dengan komponen dari MBT Leopard 2.

Misi:
- Membangun atau membuang rintangan-rintangan
- Penyapuan ranjau
- Misi pertolongan dan misi pada area bencana

Pasar:
- Swiss
- Seluruh pemakai MBT Leopard 2

Fitur Utama:
- Sasis Leopard 2
- Ekskavator yang terpasang di tengah
- 2 alat angkat, masing-masing daya angkatnya 9 ton (jaringan quadruple ganda sampai 62 ton)
- Alat sapu ranjau
- Military Loading Class 70 (MLC 70)

Data Teknis:
- Panjang: 10.20 m
- Lebar: 3.54 m
- Tinggi: 2.30 m


Pionierpanzer 3 Kodiak with mine-plough


Pionierpanzer 3 Kodiak dapat juga digunakan sebagai kendaraan lapis baja penyapu ranjau, sebagai dozer dengan bajak ranjau besar. Apapun konfigurasi yang dipakai untuk tank ini, beratnya tetap terjamin untuk mengikuti Military Loading Class 70 (MLC 70).

Sejak purwarupanya diluncurkan pada musim gugur 2003, tank ini telah diuji oleh Swiss, Belanda dan Denmark. Uji coba tambahan juga dilakukan di Swedia. Beberapa negara sudah menunjukkan ketertarikan pada tank ini untuk kontrak produksi massa di masa yang akan datang.

Panzerpionier 3 Kodiak menyediakan teknisi-teknisi perang dengan sebuah alat multifungsional, tidak seperti "Swiss Army Knife" yang terkenal. Kodiak dilengkapi dengan ekskavator, dua alat angkat dan blade dozer yang dapat dimiringkan yang dapat diganti-ganti sesuai kebutuhan.



Pionierpanzer 3 Kodiak, of the Swiss Army.


Kodiak juga dapat sangat berguna di situasi non perang, sebagai contoh untuk pertolongan bencana alam seperti badai, gempa bumi atau banjir, maupun untuk skenario rekonstruksi pasca-konflik.



Leopard 2 PSO Technology Demonstrator - New threats call for new responses.



Leopard 2 PSO

Situasi keamanan politik di abad ke-21 telah berubah. Dunia tidak lagi terpecah menjadi dua, barat dan timur. Angkatan bersenjata Jerman dan sekutunya di NATO, tidak lagi hanya berurusan dengan perang dalam dua pihak dan musuh potensial sekarang ini tidak lagi dapat diprediksi. Konflik saat ini telah tersebar di seluruh pelosok dunia, biasanya terjadi karena situasi politik di dalam negeri suatu negara. Ancaman tidak lagi berasal dari sebuah angkatan bersenjata, tetapi dapat berasal dari organisasi fundamentalis, teroris dan bahkan dari individu. Untuk misi “membuat” perdamaian dan mempertahankan perdamaian, Krauss-Maffei Wegmann mendesain LEOPARD 2 for Peace Support Operations (PSO). Dengan ketegasan dan ketegasan militer, sangat mobile dan dengan perlindungan maksimum, tank ini juga cocok untuk melawan target tunggal dan beroperasi dalam wilayah alami maupun buatan. KMW memperkenalkan tank demonstrator jenis ini pada 2006.

Dengan tank keluarga Leopard 2, 13 angkatan bersenjata dari berbagai negara dilengkapi dengan sistem yang canggih yang sekarang dapat diadaptasikan dalam operasi urban dan ancaman asimetris. Leopard 2 PSO dikonsentrasikan untuk masalah ini. Tank ini dilengkapi dengan proteksi menyeluruh, sebuah senjata sekunder yang dapat dioperasikan di bawah perlindungan lapis baja, opsi untuk melengkapi tank ini dengan alat tak mematikan, sistem kamera canggih untuk opservasi jarak dekat, kemampuan pengintaian canggih, cahaya pencarian, dan blade dozer untuk menghancurkan barikade.

Operasi perdamaian di masa yang akan datang akan semakin penting untuk angkatan bersenjata. Kejahatan terorganisasi, terorisme internasional, dan perdagangan narkotika menjadi ancaman serius di berbagai negara. Oleh karena itu, angkatan bersenjata harus dapat beradaptasi dengan berbagai kondisi dan kebutuhan, terutama operasi berurutan secara intensif dan jarak dekat menghadapi target berlapis baja, serta untuk misi kemanusiaan. Pada intinya Leopard 2 PSO merupakan teknologi MBT yang diadaptasikan untuk ancaman hari ini dan masa datang.


LEOPARD PSO.

Bersambung....


Diterjemahkan secara bebas dari: www.fprado.com

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes